Senangnya punya ibu seperti ibuku . Nggak seperti kebanyakan ibu-ibu yang lain, yang mungkin terkesan kolot dan nggak terlalu bisa mengerti anaknya. Eh aneh deh manggil ibu, pake mama aja ya? Haha .
Pokoknya mamaku tu bisa ngerti anak-anaknya banget deh, mungkin basic seorang psikolog kali ya? Jadinya lebih memahami perasaan anak-anaknya yang lagi puber. Tapi kadang-kadang aku juga suka ngerasa kesel kok sama mama, ya maklumlah kadang pikiran kita kan suka berbeda gitu. Yang menurut mama benar gag bisa benar juga buat aku.
Eh, tapi kalau soal penilaian sama suatu barang, aku lebih sering setuju lho dengan penilaiannya mamaku. Contohnya aja waktu mau beli handphone. Bisa dibilang handphone kan barang mahal yang nggak mungkin sering gonta-gonti, kecuali keluargaku dari bagiannya si Bakrie, baru deh tiap seminggu sekali gonta-ganti handphone haha. Eh, balik ke ceritanya, pas itu kan lagi jamannya handphone jenis qwerty, ngeliat e71 jadi kepengen , eh ada model lagi yang slide n66 , pengen juga, dan nggak mungkin dong aku minta dua-duanya, trus pas mama bilang kalo slide tu gampang rusak trus modelnya qwerty kan lagi happening jadi aku mutusin buat beli e71 aja deh. Pas lama-lama ternyata ada benernya juga, kalau dulu aku beli n66 pasti tu handphone udah rusak gara-gara kegesek terus. Makanya sampai sekarang kalau mau beli barang pasti deh aku minta persetujuan mama, kalau mama bilang kurang ya pasti aku nggak bakalan beli, kecuali kepengen banget baru deh, dan biasanya suka nyesel besok-besoknya hehe.
Oya, banyak kisah menarik tentang aku dan mama . salah satunya aja ya, waktu SMA dulu aku pernah dianterin ngedate sama mama lho. Haha parah banget deh, udah kelas 3 SMA masih dianggep anak kecil aja. Jadinya malam minggu itu aku dianterin sama mama deh ke tempat nonton . Padahal kan aku pengennya pacarku yang jemput waktu itu, tapi gak papa deh biar lucu-lucuan aja pengalamannya.
Alhasil sampai sana mama jadi kenalan gitu sama pacarku. Ya ampun, malu banget. Mana pake acara wawancara dulu lagi. Salah tingkah banget deh pokonya.
Besoknya dengan sukses aku diketawain sama temen-temen di kelas. Katanya , ‘asik tu cha , gaul banget mamanya’ . haha.
Tapi untuk seumuran mamaku, mama masih keliatan cantik lho, liat aja anaknya haha. Eh, enggak , enggak.. yang terakhir itu becanda ya! hehe, banyak sih temen-temen sama guru-guru yang ngeliat mama pasti bilang mamanya masih cantik ya Cha? Ih grrr . Suka kesel aja kalau dibilang mama lebih cantik daripada anaknya , dan ngeselinnya mama tu suka langsung ke GR-an dan bilang ‘ayolah Cha, akuin aja mama cantik kan?’ ihh, males kan? Eh, tapi bangga juga sih punya mama kayak mamaku. Hehe.
Tapi aku juga pernah bikin kesalahan sampai mama marah banget lho, kita sampai enggak ngobrol semingguan lebih gitu gara-gara Cha juga keterlaluan sih enggak sopannya, trus akhirnya baru baikkan sambil aneh-anehan gitu mukanya! Haha . Huhu maaf ya ma, nggak lagi-lagi deh.