Berteman Sama Mantan yang Udah Punya Istri, Mungkin Nggak?

Tuesday, February 28, 2017

           
     Baru-baru ini gue ngumpul lagi sama temen-temen lama yang salah satu di antaranya ada mantan gue. Flashback dikit, jadi temen-temen gue ini cowok semua. Kita saling kenal sebenernya karena nggak sengaja sih. Jadi mereka ini pada bikin boyband di tahun 2011 lalu, terus gue dimintain tolong sama salah satu dari mereka untuk jadi photographer, eh akhirnya malah merangkap jadi manager mereka haha.
     Terus, setelah sering jalan bareng, akhirnya terjadilah cinta lokasi haha. Sebenernya gue jadian cuma sekitar 6 bulan, tapi itu juga nggak full, yah on off relationship gitu deh. Maklum aja, kita masih sama-sama labil waktu itu. Apalagi mantan gue itu 5 tahun lebih muda daripada gue haha, pedofil banget kan? Setelah akhirnya bener-bener putus dan lost contact, tahun 2015 gue ngeliat updatean di path, kalau mantan gue itu nikah! Omaigad! Serius?? Dan nggak ada satupun di antara kita yang diundang. Nggak masalah sih buat gue, karena kan wajar aja ya kalau dia nggak ngundang gue, walaupun status gue dan dia itu putusnya baik-baik.
     Sampai akhirnya, di tahun 2016, gue lupa banget detailnya gimana, terjadilah reunian antara gue dan 3 orang lainnya. Dan akhirnya kita bikin group WhatsApp untuk ngejadwalin next meet up. Saat itu mantan gue belum masuk grup, malah temen-temen gue masukin orang lain, yang emang gue kenal juga sih, sampai akhirnya mantan gue di invite ke grup. Dan kita ngebahas jadwal meet-up di Kota Kasablanka. Rata-rata semua pada excited buat meet-up, tapi mantan gue sama sekali nggak ada nge-reply apapun bahkan ngomong kalau dia bakalan dateng juga nggak sama sekali. So, semua pada mikir kalau dia nggak bakal dateng donk.
     Pas hari yang ditentukan tiba, anak-anak di grup tuh susah banget buat dihubungin. Sampe gue ngira kalau anak-anak bakalan telat atau malah lupa, terus nggak dateng. Kagetnya, di saat anak-anak pada nggak bales grup, malah mantan gue donk yang bales dan nanya posisi gue dan lainnya pada di mana. Really? Kaget lah gue. Berarti dia dateng donk? Sebenernya nggak masalah sih kalau dia dateng, toh juga gue nggak ada masalah apapun sama dia, cuma emang agak kaget aja, kirain dia nggak bakalan mau ketemuan lagi.
     Sampai di Kokas, akhirnya semua baru bisa dihubungin dan nggak pake lama kita udah ngumpul semua. Dan munculah mantan gue. Sumpah gue nggak degdegan sama sekali. Itu artinya, gue udah nggak ada rasa donk sama dia? Tapi emang awkward banget waktu kita pada salaman. Kayak ada yang janggal sih. Secara gue pas ketemu sama yang lain hebohnya kayak apaan tau, pas sama mantan, jadi kayak orang yang baru kenal.
     Setelah itu, kita langsung ke Leko buat lunch. Dan terus terang aja gue juga sempet bingung waktu nentuin tempat duduk. Jadi tempat duduk yang gue pengen ternyata bakalan bikin gue langsung hadap-hadapan sama mantan. Akhirnya gue langsung pindah dan cukup bikin anak-anak yang lain jadi agak sedikit heboh ngeledekin dan nyuruh gue tetep pada posisi awal. Sebenernya gue tuh nggak gimana-gimana ya waktu ada mantan, cuma reaksi temen-temen gue yang berlebihan ini malah yang membuat gue jadi sedikit nggak enak ati. Maklum aja, mantan gue ini udah nikah,bahkan udah punya anak. Kalau masih single juga gue dibencandain nggak masalah sih, karena nggak mikirin perasaan siapapun. Lah ini? Kalau istrinya tau gimana?
     Berada di satu meja yang sama, nggak mungkin donk kalau nggak ngobrol, walaupun kaku dan terkesan nyari bahan obrolan, akhirnya kita semua mencair dan tau nggak apa yang bikin obrolah kita pecah? Mantan gue ngebahas soal masa lalu gue dan dia donk! Argghh serius? Gue nggak nyangka sih dia bakalan ngungkit masa lalu. Dan bodohnya gue, akhirnya gue kebawa suasana, jadi gue cukup excited juga ngebahas masa lalu kami berdua. Bahkan posisi duduk gue aja sampai berubah jadi di sebelah dia saking gue nggak ngerti juga gimana ceritanya. Keakraban gue dan mantan jadi objekan banget sama temen-temen yang lain buat nge-videoin aktivitas kami berdua. Gue aja sampe nggak nyadar dan baru ngeh setelah liat di instagram stories anak-anak. Lucu sih, bahkan saking bapernya, gue sampe minta video itu dan gue upload ulang di instagram stories gue.
     Keesokannya, gue sampe kebawa mimpi donk dan ngerasa tolol plus nyesel banget karena kebawa suasana untuk upload video gue sama mantan. Nggak seharusnya gue upload video itu. Ya emang lucu videonya, tapi buat apa? Lo masih ngarep Cha? Nggak kan? Dan gue bener-bener yakin banget kalau gue emang udah nggak ada perasaan apapun sama mantan. Bukan karena dia udah punya keluarga baru, tapi ya emang kalaupun dia masih single, terus gue ditanya, masih mau balikan lagi atau nggak, dengan yakin gue bakal jawab TIDAK! Akhirnya gue hapus video itu, walaupun emang intagram stories juga dalam 24 jam bakalan kehapus, tapi kayaknya gue mikir kalau lebih baik video itu dihapus secepatnya.
     Gue dan mantan mungkin memang udah sama sekali nggak punya perasaan apa-apa. Tapi jujur aja gue kaget banget waktu dia ngebahas masa lalu. Dia tuh cerita ke anak-anak seakan-akan dulu tuh gue dan dia sangat dekat sekali, gue tau banget dia, dia tau banget gue. Gue tau semua keluarga dia, gue tau semua kebiasaan buruk dia. Ya mungkin emang bener, tapi kan buat apa ya dia harus mancing obrolan dengan hal-hal yang seharusnya kita lupain. Nggak seharusnya dia ngebahas itu, di saat dia udah punya istri bahkan anak lho! Dan kenapa juga gue harus nanggepin? Mungkin di sini gue salah karena gue baper dan gue nggak mikir istrinya di sana kayak gimana. Dan ketika gue ngebayangin berada di posisi istrinya mantan, gue bener-bener nggak mau kelak suami gue ketemu mantannya walaupun rame-rame sama temen-temennya yang lain, apalagi sampai ngebahas masa lalu yang katanya indah bagi mereka dulu. Karena itu bakalan menyakitkan ya nggak sih?
     So, berteman sama mantan yang udah punya istri dan pure berteman tanpa modus-modus apapun, mungkin nggak sih? Kalau gue pribadi, gue emang nggak pernah musuhan sama mantan, jadi kalaupun akhirnya gue berteman baik, ya itu sangat mungkin. Sekarang tinggal gimana dari kedua belah pihak menyadari posisi masing-masing, apalagi kalau udah punya keluarga, tentunya ada batasan-batasan yang perlu banget kita jaga agar nggak menimbulkan konflik atau salah paham dikemudian hari.

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *