Gadis Kesepian

Tuesday, May 01, 2012

          “BT.. iih kesel deh kenapa sih semua orang nggak pernah mau ngerti perasaanku! Semua terlalu sibuk sama urusannya masing-masing!” Gadis tengah menulis curahan hatinya di buku diary. Tapi tiba-tiba.. Ups.. !
         “Dek.. makan dulu.. udah siang! Ntar maagnya kambuh!” tiba-tiba aja Andin, kakaknya Gadis nongol dari balik pintu.
            “Hm.. udah sana! Masih jam satu ini, kalau udah jam dua, baru boleh teriak-teriak! Gih.. keluar!” Gadis segera menutup buku diarynya. Takut kebaca sama kakaknya.
         “Cie.. pasti lagi nulis tentang Putra! Oh.. Putra.. kamu ke mana aja sih.. udah seminggu nggak ketemu.. kangen nih.. kamu kangen nggak sama aku? Ha.. ha... !”
            “Nggak lucu! Siapa juga yang mikirin Putra! Maaf ya.. lagi nggak mood tuh ngebahas cowok! Kayak nggak ada bahasan lain aja!”
            “Yakin? Selamet deh!” Bruk! Andin langsung pergi dengan membanting pintu kamar Gadis, jelas aja ini membuat Gadis sewot.
            “Dasar orang gila.. tau deh yang udah punya cowok.. gue doain putus deh sama Agung! Kayak cowoknya yang paling kecakepan aja! Helllow.. penting ya punya cowok?” Gadis ngomel-ngomel sendiri. Dia ngerasa punya dendam sama yang namanya Agung. Bukan apa-apa, Gadis tinggal berempat bersama-sama dengan Andin, Sanny -kakak sepupunya- serta pembantunya.
Orang tua dan adik-adik Gadis berada di Bandung karena ayah Gadis seorang tentara. Sejak Andin pacaran dengan Agung, mereka berdua kerjaannya kencan melulu! Sampai-sampai seminggu bisa empat kali Agung ngapelin Andin! Tentu aja ini membuat Gadis merasa kesepian. Sedangkan Sanny sudah kuliah, dia sudah semester empat. Sebenarnya sih Sanny tidak begitu sibuk, tapi yang membuat dia tidak punya waktu adalah kegiatan-kegiatan di kampusnya. Aktif di forumlah, bazarlah, macem-macem deh.
         Sebenernya  temen-temen Gadis sering ngajakin jalan ke mall, ya berenanglah, ke time zone, macem-macem. Tapi Gadis nggak pernah mau, alesannya panas, maklum siswi kelas 2 SMP ini kan lagi dalam proses pemutihan. Apalagi cuaca di Bali ini kan lagi panas-panasnya, jadi.. dia nggak mau kulit coklatnya itu tambah gosong karena kepake jalan terus.
***
         “Mau ke mana?” Gadis tercengang melihat kakaknya sudah rapi dengan wangi parfum di sana-sani. Dia sudah menyangka malam minggu ini akan seperti malam minggu biasanya.. KESEPIAN!
         “Nge-datelah, malam minggu kali!”
            “Biasanya, nggak malem minggu juga pergi! Dasar.. hobi banget sih pacaran.. kayak nggak ada kerjaan aja! Mendingan juga belajar, situ kan udah mau lulus.. bukannya belajar malah keluyuran nggak jelas!”
            “Malem minggu belajar? Hari gini kali! Daripada berisik, mendingan ambil tuh lipgloss aku di kolong meja, tadi jatoh! Buruan!”  suruh Andin yang sedang membetulkan poninya.
            “Nggak akan! Pulangnya nggak lebih dari jam 8 malem! Kalo enggak entar aku laporin sama mama!” Gadis teriak sambil membanting pintu. Bruk..
            “Kalo inget!”
            Peraturan di rumah Gadis memang membolehkan pergi dengan batas waktu sampai jam delapan malam. Tapi, kalau acara sekolah boleh lebih dari itu dan memang benar-benar harus acara sekolah. Keputusan ini sudah berlaku sejak pertama kali tinggal di rumah itu. Dan bagi yang melanggar dapet sangsi deh!
***
         “Dis.. !”
               “Knapa kak?”
         “Aku pergi dulu ya, ada rapat forum nih, mungkin pulangnya sekitar jam sembilanan. Nggak papa kan aku pulang jam segitu?”
         “Ya.” sebenarnya Gadis nggak mau kalau Sanny pergi, apalagi Andin juga pergi. Tamatlah riwayatnya. Satu-satunya cara menghilangkan penat .. ya nonton tv.
             “Aku berangkat ya!”
“Ati-ati!”
***
Kring…
            “Mbak.. tolong ambilin flexinya dong di atas!” teriak Gadis pada pembantunya.
            “Ini mbak”
            “Makasih.” ”Hallo?”
            “Lagi ngapain?”
            “Lagi makan ma!”
            “Kakak-kakaknya pada ke mana?”
            “Kak Andin nge-date, kak Sanny ada rapat katanya di forum.”
            “Kok nge-date terus?”
            “Iya tuh ma, pacaran mulu!”
            “Ntar kao udah pulang suruh Andin telpon mama!”
            “Oke mom!”
            Yess! Bakalan di marahin deh tu anak! Hore.. akhirnya, sekali-kali tuh anak emang harus dikasih tau. Habis ngedate aja kerjaan, kayak orang kehabisan kerjaan aja!
***
            “Aku pulang! On time, jam delapan kurang lima menit!”
            “Ya, terserah deh! Tadi mama nelpon, katanya suruh nelpon balik kalo udah pulang, karna udah pulang, gih telpon mama!
            “Bilang apa mama?”
         “Ya.. bilang ke mana, sama siapa, kok ngedate terus, sama suruh nelpon balik!”
         “Trus kamu bilang apa?”
         “Ya bilang apa adanya!”
         Andin langsung menelpon mama, kayaknya dimarahin deh.. hehe.. sukurin, emang enak apa? Selamet ya!
***
            “Halo? Bisa bicara dengan Siska?”
            “Ya, knapa Dis?”
            “Nonton yuk, ada Satu Kecupan nih di Wisata 4!”
            “Ya, gimana ya adekku sakit nih, masuk rumah sakit!”
            “Sakit apaan?”
            “Demam berdarah! Emangnya Satu Kecupan udah ada di wisata?”
            “Ya kalau belum ada, aku nggak bakalan nelpon kamu!”
            “Tapi, ceritanya mirip-mirip Buruan Cium Gue! Ya? Ih, ngapain nonton lagi, kita kan waktu itu udah nonton! Lagian elo kalo diajakin suka nggak bisa, proses pemutihan lah!”
            “Habis bosen nih, nggak ada kerjaan di rumah! Lagian waktu itu kan gw lagi males. Ya udah kalau enggak bisa, ntar aku nonton sendiri aja udah ya! Bye..”

         “Halo? Vera?”
            “Knapa?”
            “Nonton yuk! Please, jangan bilang elo nggak dibolehin ama nyokap! Please, gue nggak ada temen nih!”
            “Bener banget tebakan lo! Gue kemaren kan habis sakit, mana boleh gue diizinin keluar!”
            “Ya udah!” Tut..

         Hiks.. menyedihkan banget sih jadi gue, punya kakak satu-satunya udah terlalu sibuk sama cowoknya, punya temen banyak, tapi nggak ada yang bisa ngebantuin gue kalo gue lagi kesepian. Ih kalo gini caranya, mending gue punya temen dikit, tapi bener-bener care sama gue! Sedih banget ya nasib gue.. Ups.. gimana kalo gue cari cowok aja.. tapi, gue kan belum boleh pacaran, umur aja belum  14 tahun, emang sih tinggal satu bulan lagi, tapi kan tetep aja belum 14! Bisa-bisa nyokap shock lagi denger gue pacaran, gimana dong? Andai gue punya doraemon, gue bakal minta dia buat ngeluarin alat penghilang sepi, jadi gue nggak bakalan kesepian lagi deh!
***
            “Aku pergi ya!” teriak Andin dari arah garasi.
            “Mau ke mana? Jangan bilang mau kerja kelompok!”
            “Emang nggak kerja kelompok! Tapi mau makan ama Agung!”
            “Emangnya rumah ini nggak punya makanan apa? Sampe-sampe mesti makan di luar!”
            “Ada sih, tapi waktu dua bulan ini aku mesti manfaatin sebaik mungkin, kalo nggak, nyesel, nggak bakalan lagi aku bisa pergi leluasa kayak gini lagi!”
            “Emang kenapa? O.. aku tau pasti sadar ya, udah mau kuliah, jadi harus memfokuskan pada kuliah! Bagus deh sadar!”
            “Ye.. apa hubungannya? Buktinya, selama ini aku mampu dapet peringkat paling nggak dua puluh besarlah selama pacaran sama Agung!”
         “Trus apaan dong?”
            “Sayang, mendingan kamu duduk manis aja ya, kakak mau pergi. Udah sana nggak usah ngeganggu aku lagi. Dasar lemot!”
            “Enak aja lemot! Situ kali yang lemot!”
***
Gadis bingung sama ucapan kakaknya, emang sih nggak begitu penting, tapi, kok kayaknya penting banget ya? Aduh boring nih, kak Sanny pergi lagi ke rumah temennya! Mau nelpon Siska, pasti dia lagi ngurusin adeknya yang masih sakit. Vera, pasti deh nyokapnya nggak bakalan ngizinin dia ke rumah gue, apa gue aja yang ke rumah dia, tapi.. ntar item dong, mana baru jam satu siang lagi, kan panas! Lagipula nyokapnya Vera kan suka banget nguping pembicaraan orang, ngomongin cowok dikit aja pasti deh udah di batuk-batukin gitu! Rese! Sekian lama Gadis mikirin gimana caranya ngilangin boring, tiba-tiba ada suara telpon memecah lamunan Gadis.
Kriiingggggggg….
“Aduh siapa sih? Nggak tau apa orang lagi ngelamun, bikin jantung copot aja! Halo? Siapa nih?”
“Hai Dis, lagi ngapain? Ganggu nggak?”
“Banget! Siapa nih?”
“Sorry deh, Dika nih, masa nggak hapal sama suara Dika?”
“Hah? Dika? Mau ngapain lo?”
Dika nelpon? Jelas banget ini bikin Gadis kaget setengah mati, pasalnya cowok yang selama ini ngincer Gadis nggak pernah dikasih tau nomernya Gadis, kok bisa tau ya? Pasti Nissa! Dia kan punya semua nomer telpon anak kelas 2a sampe 2d! Ngapain sih tuh anak ngasih tauin nomer telpon gue ke Dika, nggak selamat tuh anak!
“Lo tau darimana nomer telpon gue?”
“Nissa, temen sekelas kamu! Dia yang ngasih tau!” Tepat! Benerkan dugaan gue! Liat aja lo Nis, gue penggal deh lo!
“Trus, lo mau ngapain  pake nelpon-nelpon gue?”
“Gue mau ngajak lo nonton! Temen gue ada yang ulang tahun, dia ngajak ceweknya sama gue, biasa di traktir gitu, nah daripada gue jadi kambing congek, mendingan gue ngajak elo, ya nggak?”
            “Nggak banget! Trus, lo mau ngaku-ngaku sama temen lo kalo gue cewek lo? Ih, maaf-maaf aja ya!”
            “Ya, terserah elo, jadi cewek beneran juga boleh! Hehe..”
            “Enak di lo nggak enak di gue! Eh, kenapa lo nggak ngajak Dewi aja? Dia kan cinta mati sama lo!”
         “Tapi, gue kan cinta matinya sama elo, bukan ama Dewi, gimana, mau nggak?”
            “Kepedean lo! Gimana ya, sebenernya gue males jalan sama lo, tapi berhubung gue juga lagi boring di rumah, gue mau deh!”
         “Yess! Gitu dong, akhirnya lo mau juga gue ajakin jalan!”
            “Iya, tapi lo jangan macem-macem!”
            “Ok! Tenang, selama sama gue, elo bakalan aman! Gue jemput jam tiga ya!”
            “Ya udah, bye!”
            Wah, berarti Gadis harus berterima kasih dong sama Nissa, karena kalo nggak ada Nissa, Dika nggak bakalan nelpon, dengan begitu, Gadis nggak bakalan diajak nonton! Lumayan, hiburan gratis, kapan lagi coba dapet kesempatan kayak gini?
***
         “Gimana nyet, nontonnya? Kencan pertama ni ye… !”
            “Idih, kencan dari hongkong! Gadis sama Dika tuh cuma temenan, nggak lebih!”
            “Keliatannya aja, tau deh dalemnya!”
            “Eh, kalaupun Gadis suka sama Dika, itu nggak ada hubungannya sama kakak!”
            “Ya ya ya, eh, tadi nonton apaan?”
            “12 a.m.”
            “Ih, film horror, biar bisa pelukan ya?”
            “Eh, norak banget sih! Jaim dikit lah!”
            “Yakin?”
            “Bodooooooooooo… !”
***
            Dua bulan ini Gadis makin deket aja sama Dika, tapi yakin deh, dia tuh nggak punya perasaan apa pun sama Dika! Habis, Gadis udah cinta mati sama Putra, tapi Putranya nggak ada respon apa-apa, maklum, Putra kan orangnya jaim, sok cool, cuek tapi butuh. Dan Gadis juga nggak bisa berbuat apa-apa, toh cintanya sama Putra juga cuma sebatas cinta monyet doang!
            “Dekkkkkkkkk… !”
         “Ih, apaan sih tu anak teriak-teriak kayak orang gila, emangnya dia pikir ini hutan apa?”
            “Deekkkkkkkkkkkkkk… !”
         “Ya… apaan sih, nggak budek kok!” Gadis buru-buru menjawab panggilan kakaknya sebelum teriakan kakaknya itu terdengar sampe tetangga, bisa-bisa orang-orang berfikir kalau rumahnya berisi tarzan!
            “Lama banget sih? Tuh, dipanggil mama suruh ngangkutin barang!”
            “Hah? Mama? Kakak gila ya, mama kan di Bandung!”
            “Eh, di suruh ke depan ya ke depan aja, nggak usah banyak cingcong deh!”
            Gadis lalu menuju ke teras rumahnya, dia masih penasaran sama yang diomongin kakaknya.
            “Hah? Mama! Kapan dateng ma?”
            “Baru aja! Gimana kabarnya? Katanya, kamu udah punya cowok ya, siapa Dika?”
            “Ih, sok tau mama, bisa-bisanya aja kan Andin ngomong! Ma, barangnya kok banyak banget, udah kayak mau pindahan aja!”
            “Mama kan emang mau pindah!”
            “Hah? Ke mana?”
            “Ya  ke Bali dong sayang, masa barangnya di Bali, pindahnya ke Irian!”
            “Horeee.. lho, tapi, papa mana ma?”
            “Itu, udah di kamar, katanya mau istirahat!”
            “Gadis ke dalem dulu ya ma! Papaaaaaaaaaaa… !”
         Yess! Gadis seneng deh, hari ini adalah hari terindah dalam hidupku, hari hancurnya… KESEPIANKU! Bye sepi, selamat datang keramaian! Mungkin ini adalah hari terakhir aku merasa boring, seneng deh impianku akhirnya terwujud! Mau pamer sama Siska dan Vera ah…

You Might Also Like

10 komentar

  1. KEYEEEEEN (y) Ngakak gulangguling ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. KISAH NYATA DARI SAYA BPK.KARTA BUKAN REKAYASA INI BETUL2 NYATA DIKELUARGA KAMi
      Assalamualaikum wr.wb,saya BPK.KARTA seorang buruh tani di madium jawa timur ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada KI WARSA atas bantuan AKI. kini impian saya selama ini sudah jadi kenyataan dan berkat bantuan KI WARSA pula yang telah memberikan angka gaib hasil ritual beliau kepada saya yaitu 4D dan alhamdulillah telah berhasil memenangkan 5x berturut turut tembus.sekali lagi makasih yaa AKI karna waktu itu saya cuma bermodalkan uang cuma 200 ribu dan akhirnya saya menang.Berkat angka gaib hasil ritual AKI WARSA saya sudah buka usaha matreal di jakarta dan istri saya juga buka butyk baju dimall mangga dua. Kini kehidupan keluarga saya jauh lebih baik dari sebelumnya,bagi anda yg ingin seperti saya silahkan HUB/SMS AKI WARSA di nomor hpnya di: 0852 4968 9269 dan ramalan AKI WARSA memang memiliki ramalan GAIB” yang dijamin 100% tembus.
      KARNA RASA HATI YANG GEMBIRA MAKANYA NAMA BELIAU SAYA CANTUNKAN DI INTERNET…

      Delete
  2. keren cha... lucu, gw bisa ngerasain kehidupan kluarga lo yg penuh warna..

    ReplyDelete
  3. keren cha!!!... lucu, gw bisa ngerasain kehidupan kluarga lo yg penuh warnanya.

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. KNP CUMAN BILANG MAKASIH BRO,,, HEHEHE

      Delete

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *