KKLN ke Korea Selatan Bareng Universitas Pertahanan - Day 2

Tuesday, June 25, 2019

     Saking kecapeannya kemaren, pagi ini aku baru bangun jam 7 pagi, bahkan my room mate alias Zahra juga nggak bangun donk wkwk. Asli, langsung loncat dari tempat tidur gara-gara silau matahari. Kebetulan aku emang sengaja tidur tanpa nutup gorden, jadi ketika pagi berasa banget terangnya. Untungnya nih, kita memang jadwalnya baru jam 8 berangkat. Keburu lah ya 1 jam buat mandi, dandan dan sarapan hehe.
  
Le Styles Restaurant and Bar
     Jam 8 teng, kita berangkat dan hari ini agendanya adalah cultural visit ke beberapa tempat di Seoul. Tujuan pertama adalah Changdeokgung Palace. Jadi ini tuh kayak salah satu istana terbesar di Korea Selatan yang dibangun tahun 1405 pada masa dinasti Joseon. Lumayan luas dan agak capek juga sih muterin istana ini, apalagi cuacanya panas, tapi entah kenapa aku nggak keringetan sama sekali. Syukurlah.
    
Rombongan DRK di Changdeokgung Palace
     Rute kedua, kita ke Bukchon Hanok Village. Jadi kalau di Bali, ini tuh modelnya kayak Desa Panglipuran. Bedanya, letaknya tuh di pusat kota Seoul. Walaupun jadi tujuan wisata, kita yang mau berkunjung ke sini, nggak boleh tuh yang namanya berisik. Jadi mesti kontrol suara hehe.
  
Rombongan DRK di Hanok Bukchon Village
     Cultural visit terakhir di hari ini, kita ke Cheonggyecheon Stream. Bisa dibilang ini tuh tempat gambaran kemiskinan Korea Selatan masa lampau yang udah direstorasi jadi bagus banget dan jadi tempat wisata bahkan sering dijadiin tempat shooting juga.
  
Cheonggyecheon Stream
     Ada pengalaman seru sih di sini, jadi ada kayak orang berpakaian ala Buddhis yang minta donasi tapi caranya sedikit memaksa dan sambil ngasih lucky gift dan gelang gitu. Awalnya dia main langsung ngasih giftnya, terus terakhirnya baru deh ngasih tau kalau itu dikasih agar kita mau berdonasi dengan minimal nominal ₩ 20.000. Wew, gile juga. Sebenernya nggak masalah sih kalau memang tujuannya berdonasi, cuma di sini yang aku nggak suka adalah terkesan menjebak dan memaksa gitu. Waktu itu yang kena bukan aku sih, tapi Pak April, akhirnya dikasih ₩ 10.000 aja deh walaupun orangnya kayak agak protes tapi karena kita rame-rame ya mau nggak mau dia terima hehe.
  
Rombongan DRK di Cheonggyecheon Stream
     Selesai cultural visit kita makan siang di Gosire.
  
Gosire
     Asli menunya enak banget walaupun sejujurnya aku lupa namanya apa hehe. Tapi daging sapi gitu. Pas banget porsinya apalagi udah seharian banget jalan kan. Jadi lapernya berasa banget.
  
Rombongan DRK lunch di Gosire
     Selesai makan siang, kita lanjut ke kunjungan formal untuk audiensi sama Ministry of Unification di gedung Ministry of Foreign Affairs. Di tempat ini agak ketat, masuknya aja harus pakai ID yang walaupun temporary harus langsung kita balikin setelah acara selesai.
    
ID Card Chaca di Ministry of Unification
     Bahkan saking ketatnya, kita juga nggak boleh foto-foto di dalam gedung atau bahkan di luar gedung sekalipun. Jadi hanya boleh foto di dalam ruangan audiensi aja deh.
    
Rombongan DRK dan DP di Ministry of Foreign Affairs
     Beres audiensi dan ngumpulin data, kita lanjut mampir ke Donghwa Duty Free buat belanja! Yeayy. Di mall ini, aku emang cuma targetin ke lantai yang isinya produk make-up dan skin care doank, tapi ya lagi-lagi nggak beli apa-apa dan mikir prefer beli di Myeongdong aja hehe. Sebenernya di sini murah sih, tapi belinya harus paketan dan aku nggak mungkin donk beli sebanyak itu. Bahkan temen-temen yang beli aja gara-gara join atau mau dijual lagi hehe. Maklum, naluri bisnis aku agak kurang nih haha.
  
Donghwa Duty Free
     Next pemberhentian adalah makan lagi! Haha Lagi-lagi makan malam yang belum malam, tapi tetep udah laper karena entah kenapa di sini aku laper mulu anaknya haha. Makan malam kali ini kita di daerah Myeongdong juga, namanya Restaurant Kampungku.
  
Restaurant Kampungku Myeongdong
     Menunya bener-bener ala Kampungku banget lah haha. Tapi enak kok, cuma tom yam nya dikit banget karena 1 bowl untuk berempat. Untungnya si Eric dan Zahra makannya nggak banyak, jadi nggak rebutan lah ya hehe.
  
Rombongan DRK dinner di Retaurant Kampungku
     Karena udah makan malam, agenda KKLN hari ini selesai juga deh dan kita langsung balik lagi ke Ibis Styles Ambassador Hotel yang nggak jauh dari tempat makan.
  
Ibis Styles Ambassador Hotel Myeongdong
     Seakan nggak tau capek dan nggak mau rugi ngabisin waktu di Korea Selatan, jam 8 malam, aku lanjut lagi ke Namsan Seoul Tower bareng Nella, Vania, Wildan, Miko, Nanda dan Yeye.
   
Miko, Wildan, Nella, Vania, Yeye, Nanda dan Chaca di Namsan Seoul Tower
     Karena buta jalan dan udah males mikir juga, aku percayain aja ke Nella buat nyari tau transportasi apa yang bakal kita gunakan dan belinya dimana. Eh bener donk, jadi karena salah komunikasi, kita beli kartu sejenis t-money di mini market seharga ₩ 4000 dan zonk karena nggak ada saldonya. Haha. Jadi awalnya menurut Nella, mbak-mbaknya bilang kartunya udah berisi saldo, tapi faktanya kartunya belum ada saldo, alhasil kita bayar manual deh di busnya sebesar ₩ 1.200 per orang.
  
     Untuk transportasi dari Ibis Styles Ambassador Hotel Myeongdong ke Namsan Seoul Tower terbilang gampang banget kok. Kita cuma naik bus nomoer 02 sekali doank dari Toegye-ro dan sekitar 15 menitan udah nyampe deh.
  
Chaca, Nanda dan Vania di bus 02 menuju Namsan Seoul Tower
     Sampai di Namsan Seoul Tower, kita nanjak dikit, tapi itu tuh udah bener-bener dari pemberhentian bus langsung ke arah Namsan Tower. Tiket masuknya free, jadi kita bebas foto-foto dan masang gembok cinta di sini. Jangan tanya aku masang gembok atau nggak, karena udah pasti jawabannya nggak hehe.
 
Chaca di Namsan Seoul Tower
     Nah sedangkan untuk yang bayar itu kalau kita mau naik ke atas Tower untuk ngelihat pemandangan kota Seoul. Tapi karena dari tempat kita foto-foto aja udah bisa lihat pemandangan lampu-lampu kota di bawah, ya walaupun dari posisi yang nggak terlalu tinggi, jadinya kita mutusin buat nggak naik ke Towernya.
  
Yeye, Nanda, Nella, Miko, Vania dan Chaca di Namsan Seoul Tower
     Sekitar jam 11 malam, kita balik lagi ke Myeongdong dengan naik bus yang sama yaitu 02, harga yang sama, ₩ 1.200 dan turunnya juga di tempat yang sama, Toegye-ro Station.
  
Myeongdong Shopping Street
     Karena super laper, akhirnya aku ngajakin ke Myeongdong Shopping Street lagi buat beli jajanan di sepanjang jalan Myeongdong. Beberapa udah pada tutup sih, jadi agak muter jauh juga buat nyari street food yang masih buka. Dan karena Nature Republic masih buka, akhirnya sekalian beliin titipan Aloe Vera yang hits itu deh. Abis itu kita langsung pulang dan balik ke hotel buat istirahat biar besok nggak telat bangun lagi kayak tadi deh hehe.

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *