Kado Akhir Tahun

Tuesday, December 27, 2016

     Liburan tahun baru kali ini aku harus cukup puas dengan merayakannya bersama keluarga besarku. Bukannya tidak bersyukur, tapi bosan saja rasanya sejak 3 tahun terakhir aku selalu bersama mereka, tanpa didampingi pacar. Maklumlah, aku  memang sudah lama tidak memiliki pacar, jadi wajar saja jika aku tidak bisa membawa serta pacarku di setiap acara yang diadakan oleh keluargaku.
     Sebenarnya aku tidak terlalu terganggu dengan kondisi jomblo ini, tapi menyebalkan rasanya jika melihat sepupu-sepupu yang membawa serta pacar mereka dan asik bercanda bersama. Ugh, aku iri!
     Dan tahun ini aku harus merasakan kembali menjadi obat nyamuk. Ya Tuhan, harus sampai kapan?
     “Ra, jangan lupa bawa pacar! Haha.”
     “Rese amat sih, gue anaknya nggak show off, putus  sama Putra baru tau rasa lo!”
     “Ih, gitu amat ngedoainnya! Nyebelin! Pantes nggak punya pacar!”
     Salah satu orang menyebalkan di rumahku ya kakak kandungku sendiri, Dina. Selama 3 tahun ini dia cukup puas mengejekku dengan sebutan jomblo ngenes. Ya, mungkin memang sepertinya status jombloku  ini mengenaskan. Tapi tidak perlu dibahas terus-menerus kan?
*
     Sabtu pagi, aku dan seluruh keluarga sudah mulai sibuk mempersiapkan pesta tahun baru yang akan kami adakan di halaman rumah. Rasanya malas sekali merayakan tahun baru kali ini. Bahkan aku berencana untuk tidur lebih cepat dan melewati pesta kembang api nanti malam.
     “Rara! Aaaa kangen!”
     Dari suaranya, aku sudah bisa menebak kalau itu Mika, sepupuku.
     “Wey! Udah dateng aja, kok sendirian? Biasanya nempel mulu tuh sama.. siapa deh cowok lo? Lupa gue.”
     “Wahyu?”
     “Iya kali, siapalah itu.”
     “Haha sewot amat Neng! Ntar malem Wahyu nyusul kok ke sini. Dia masih sama temen-temennya.”
     “Oh. Tante sama Om mana? Kok nggak barengan?”
     “Mereka mah ntar sorean baru dateng. Gue kan pengen buru-buru ke sini biar bisa ngobrol-ngobrol dulu sama lo. Gimana sih! Eh gimana-gimana, ntar malem ada yang lo ajak nggak buat ngerayain tahun baruan bareng?”
     “Jadi lo ke sini lebih awal cuma buat nanya itu doank?” tanyaku sinis.
     “Yaelah Ra, galak amat haha. Kan kali aja gitu menjelang tahun baru, lo ternyata udah punya yang baru juga.”
     “Udah ya, nggak usah bawel bahas-bahas pacar, mending lo bantu gue sekarang, masih banyak yang belum beres tuh buat ntar malem. Buruan!” ujarku seraya menarik tangan Mika ke halaman.
*
     3 jam menjelang tahun baru. Sepertinya ini saat yang tepat untuk kabur dan masuk ke kamarku. Aku benar-benar malas di luar.
     “Aaaaaa! Siapa lo! Ngapain lo masuk-masuk ke rumah gue?”
     “Eh sorry sorry, gue Agung, temennya Wahyu, tadi gue numpang ke kamar mandi. Udah bilang kok sama Mika. Tadi dia yang nyuruh gue masuk aja.”
     “Oh, temennya Wahyu, gue kira siapa, soalnya tadi gue nggak liat lo pas dateng deh.”
     “Iya, emang gue sama Wahyu baru dateng kok. Terus gue langsung ke sini. Makanya nggak ketemu lo.”
     Hmm, diliat-liat Agung ganteng juga. Masih single nggak yah? Hehe.
     “Oiya, nama lo siapa?” tanya Agung membuyarkan lamunanku.
     “Rara.”
     “Oh hey Ra, lo mau ke kamar mandi juga ya? Kalau gitu, gue duluan keluar ya, sampai ketemu di luar ya Ra!”
     “Ha? Aaa, iya iya gue mau ke kamar mandi. Ntar gue nyusul keluar. Gue ke kamar mandi dulu deh kalau gitu ya.”
     Waduh, mimpi apa aku semalam, ada cowok ganteng tiba-tiba muncul di dalam rumah. Jujur saja, sebelumnya aku pikir akan merayakan tahun baru kelabu bersama keluargaku. Tapi siapa sangka, tahun baru kali ini jadi lebih seru.
     Tidur jam 9? Nggak jadi ah, enak aja ngelewatin pesta kembang api. Agungg! Tunggu aku...!
**

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *