6 Days in Japan (Tokyo - Osaka - Kyoto) Part 1

Friday, October 27, 2017

     Akhirnya liburan kali ini jadi juga. Setelah sempat deg-deg-an karena tahun lahir di passport salah. Ok jadi selama hampir 10 tahun ini, tahun lahir gue di passport itu salah dan nggak ada masalah karena selalu diurusin kalau ngurus visa, jadi aman lah ya. Tapi karena kali ini ngurus semua-semuanya sendiri, mau nggak mau harus bener daripada nggak lolos pas buat visa ya kan?
     Jadi ceritanya gue berangkat berempat bareng Dini, Merry dan Bellinda. Tapi 3 minggu sebelum berangkat Merry ragu bakal ikut atau nggak karena mesti tes CPNS yang belum tau tanggal pastinya. Duh, kalau sampai Merry gagal ikut, otomatis gue mesti ubah penginapan biar nggak terlalu banyak nomboknya. Tapi tetap berharap dan yakin sih kalau Merry bakal ikut. Secara sayang banget, tiket PP, 1 penginapan di Osaka dan visa udah beres dibayar semua.
     Well, tujuan gue share pengalaman liburan ke Jepang ini semata-mata bukan buat pamer, tapi lebih ke sharing aja ke kalian yang baca kalau ternyata ke Jepang itu gampang banget dan nggak perlu sewa tour guide yang jadinya bakal lebih mahal. Fyi, gue nggak terlalu bagus dalam hal bahasa Inggris, bahkan temen-temen gue juga apalagi si Dini haha dan nggak ada satupun di antara kita yang bisa bahasa Jepang. So, ini liburan benar-benar nekat karena setau gue Jepang emang aman banget lah kalau kita liburannya berdasarkan modal nekat haha.
 
Gimana Caranya Dapetin Tiket Pesawat Murah ke Jepang?
     Awalnya gue nggak tau bakal semahal apa tiket ke Jepang dan ternyata tiket sekali jalan ke Jepang itu mulai dari 2 juta (kalau naik Air Asia) ke atas. Rata-rata sih 4-5 jutaan. Nah, bulan Maret kemaren, pas banget ada Japan travel fair di Kota Kasablanka yang nawarin tiket PP mulai dari 4 jutaan. So, kita berempat langsung aja ke sana dan setelah keliling ke 3 tempat, akhirnya kita mutusin buat beli di Jalan Tour karena tanggal dan jamnya udah cocok banget sama yang kita mau.
     Kita akhirnya dapet keberangkatan hari Senin, 16 Oktober 2017 jam 21:55 dan kembali hari Minggu, 22 Oktober 2017 jam 18.15 menggunakan maskapai Japan Airlines. Per orangnya kita harus bayar sebesar Rp 4.520.900 untuk tiket pulang-pergi dari Jakarta ke Narita. Karena kita bayarnya sekitar Rp 18.083.600 untuk 4 orang, jadi kita dapet bonus cashback sebesar Rp 300.000 dan voucher Carrefour sebesar Rp 200.000. Lumayan deh buat beli bekal makanan selama nanti di Jepang hehe.
 
Gimana Cara Ngurus Visa ke Jepang?
     Niatnya sih ngurus visa sendiri, tapi apa daya kita agak males dan kebetulan sempat lewatin kedutaan Jepang yang hampir setiap harinya rame antrian hehe. Jadi mutusin buat bikin visa dari travel yaitu HIS. Awalnya harganya nggak beda jauh. Jadi harga visa single entry ke Jepang kan aslinya Rp 375.000 dan kalau bikin lewat HIS jadinya sekitar Rp 480.000. Tapi karena per 15 September 2017 ngurus visa nggak langsung lewat kedutaan, melainkan lewat JVAC yang mana mesti pakai biaya administrasi, mau nggak mau HIS juga akhirnya naikin harga biaya pembuatan visa jadi sebesar Rp 656.500 dengan lama proses sekitar 9 hari. Higss, nyesek banget sih jadi 2 kali lipatnya gitu.
     Untuk syarat-syarat pembuatan visa ke Jepang bisa cek langsung aja ke websitenya HIS karena lumayan banyak kalau gue share di sini. Dan yang penasaran mesti ada saldo berapa sih di tabungan, sayangnya itu nggak kejawab. Tapi kalau nggak salah nih, dihitungnya 1 juta per hari. Jadi kalau misalnya bakalan liburan selama 6 hari, saldo kalian minimal harus ada 6 juta.
 
Gimana Caranya Wi-Fi an di Jepang? 
     Banyak banget travel yang menawarkan Wi-Fi rental agar kita lebih gampang berkomunikasi di Jepang. Nah, jadi ceritanya iseng-iseng berhadiah, awalnya Bebel ngeliat iklan kayak kuis gitu yang nawarin hadiah rental Wi-Fi untuk liburan ke Jepang, caranya cukup repost poster dan nanti diundi. Lumayan kan kalau menang, ngurang-ngurangin biaya liburan hehe. Akhirnya setelah ikutan kuis dari Japan Lives, lucky us, Merry menang donk! Yeayy. Tapi ternyata gratisnya itu cuma 3 hari, sisanya kita tetap harus bayar. Yaudah lah ya, nggak apa-apa lumayan kan, jadinya kita cuma bayar Rp 307.000 plus Rp 15.000 untuk ongkir Bandung-Jakarta dan Rp 32.000 untuk ongkir Jakarta-Bandung sama deposit Rp 1.200.000 yang akan diberikan setelah router sampai kembali ke Japan Lives. Jadinya per orang harus bayar Rp 88.500 untuk Wi-Fi an selama 6 hari di Jepang.
 
Senin, 16 Oktober 2017 & Selasa, 17 Oktober 2017 (Jakarta - Narita - Tokyo)
     Well, hari ini gue berangkat dari Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta jam 21:55 naik Japan Airlines dan tiba di Terminal 2 Bandara Narita jam 7:25. Sekedar info aja, walaupun penerbangan malam, Japan Airlines tetap memberikan fasilitas berupa makanan kok, jadi nggak usah takut kelaperan haha. Oiya, perbedaan antara Jepang dan Jakarta itu hanya 2 jam lebih cepat, jadi nggak usah takut jetlag juga.
   
Meals in Japan Airlines
     Sampai di Narita, kita langsung ke bagian imigrasi yang lumayan panjang antrinya karena kayak ada 2 kali tahap, pertama scan sidik jari lalu ke bagian cap. Masalahnya adalah antrian sidik jarinya agak semerawut, tapi tenang aja, tetap ada petugas yang mengarahkan kok kali-kali nggak ngerti gitu mesti kemana. 
     Saking lamanya, sampai bagasi  gue juga udah kelar. Dan petualangan di mulai hari ini! Yeayy! Karena check-in di hotel masih lama banget waktunya, akhirnya kita cuci muka di toilet bandara dan lanjut nukerin tiket JR Pass yang udah dibeli dari Jakarta ke JR EAST Travel Service Center. Oiya tiket JR Pass ini kita beli di HIS juga dengan harga Rp 3.528.132 dan berlaku selama 7 hari. Kenapa kita milih untuk beli tiket JR Pass sebagai akomodasi selama di Jepang, karena jadinya jauh lebih murah. Soalnya kita memang ke 3 kota yaitu Tokyo, Osaka dan Kyoto. Beda halnya kalau kamu cuma di satu kota, mendingan beli tiket yang lain, banyak kok pilihannya.
     Awalnya sempet kagok pas nyari JR EAST Travel Service Center karena lokasinya di B1 yang mana mesti turun dulu dan di B1 udah rame banget orang, cukup bikin gue pusing. Tapi setelah itu aman kok. Di JR EAST Travel Service Center kita bakal disuruh mengisi data setelah itu tiket asli selama 7 hari bakal diberikan. Dan pastikan kalian tau tujuan pertama dari bandara, karena itu bakal ditanya. Karena tujuan pertama gue adalah Tokyo, akhirnya kita naik Narita Express 10 jam 9:48 menuju Tokyo Station. Dari Narita menuju Tokyo Station ini memerlukan waktu sekitar 56 menit.
 
JR EAST Travel Service Center
     Tiba di Tokyo Station, jujur aja gue disorientasi, mana kepala gue pusing banget akibat tidur bentar doank di pesawat dan pas di kereta juga mual karena sempet baca map dalam kondisi kereta yang kenceng banget. Semakin puyeng lah ini kepala. Akhirnya gue kayak sembarangan keluar menuju pintu exit terdekat. Baru deh dari situ gue mutusin ke Mitsubishi Ichigokan Museum yang nggak jauh dari sana. Jujur aja awalnya ini nggak ada di destinasi tujuan gue. Tapi gue bener-bener blank. Mana gerimis dan angin kenceng pula, yaudahlah ya.
     Sampai di Mitsubishi Ichigokan Museum, ternyata museumnya tutup. Jadi kita foto-foto aja di sekitar taman dan ternyata banyak banget orang-orang yang lagi melukis di sekitar taman ini. Beres foto-foto, kita beli makanan di Lawson. Gue beli sejenis bento gitu seharga JPY 399 dan untuk minumnya kita sepakat gantian beli yang 2 liter karena jadinya jauh lebih murah dan kali ini giliran Dini duluan yang beli. Untungnya sih di taman ini kita boleh makan bebas, jadi aman lah ya, walaupun gue tetep nggak konsen karena cuaca dingin banget.
     Karena ngerasa udah cape nenteng koper, akhirnya kita mutusin buat ke hotel, ya walaupun nggak bisa check-in, niatnya sih kita numpang naro koper aja dulu.  Kita balik lagi ke Tokyo Station dari sini kita naik Yamanote Line menuju Nippori Station. Dari Nippori Station menuju Hotel ini mesti ngelewatin tangga banyak banget yang sebelahnya kuburan dan bikin gue agak mikir, pa kabar nih kalau ntar malam pulang jam 11 haha.
     Sebelum bener-bener nyampe hotel, gue make sure dulu dengan nanya sama salah satu penduduk di sana karena jalannya bercabang kayak one way gitu, agak bikin bingung, tapi aman akhirnya setelah mutusin nyoba-nyoba pake waze. Selama perjalanan menuju hotel, kita ngelewatin toko-toko kecil yang baru buka jam 3 sampai 10 malem dan ada convenience store juga, so aman lah ya kalau malem-malem kelaperan. 
     Sebenernya kita nyampe di Sakura Hotel Nippori jam 2 siang, tapi ternyata udah dibolehin check-in donk, syukurlah. Oiya rencananya kita nginep di Sakura Hotel Nippori ini selama 2 hari. Kita pilih jenis kamar yang Japanese Quadruple Room buat berempat dengan total harga JPY 15.400 /room only dan gue pesennya via Agoda. Dapet handuk, ada fasilitas dapur jadi bisa masak dan walaupun kamar mandi sharing, tapi kebersihannya tetap terjaga. Suka banget sama hotel ini karena super bersih dengan warna tembok dominasi dusty pink and white. Detailnya bisa klik aja di linknya ya.
     Setelah beres-beres sebentar, mandi, lalu kita lanjut ke Shibuya. Untuk menuju Shibuya, kita berangkat dari Nippori Station naik Yamanote Line menuju Shibuya Station dan keluar ke arah west exit karena kita mau fotoan dulu di patung Hachiko yang fenomenal. Ternyata rame banget yang pengen fotoan di sini. Setelah itu kita jalan-jalan di sekitar Shibuya. Oiya Shibuya ini kayak pusat perbelanjaan, tempat makan juga dan rame banget deh. Jadi belum afdol rasanya kalau ke Tokyo tapi nggak mampir ke Shibuya.

Monument Hachiko
     Walaupun tempat belanja, tapi nyatanya gue nggak belanja haha. Karena emang gue lebih suka spending time buat jalan-jalan dibandingkan belanja. Jadi kalau liburan kemanapun udah tau banget lah ya gue pasti yang paling dikit nenteng belanjaan haha.
     Saking dinginnya cuaca, gue, Merry dan Dini sepakat mau makan ramen yang emang udah bikin kita ngiler dari luar. Gue nggak tau nama tempatnya apa karena full of kanji haha. Di sini gue pesen Special Miso Ramen seharga JPY 980 yang porsinya banyak banget bahkan Dini dan Merry aja nggak habis tapi gue habis donk saking enaknya atau emang gue laper berat auk dah.
 
Ramen di Shibuya
     Setelah kenyang, kita lanjut ke Tokyo Tower yang emang lebih bagus kalau malam hari, karena pagi atau siang berasa kayak liat gardu listrik aja hehe. Dari Shibuya Station kita naik Yamanote Line menuju Hamamatsucho Station lalu keluar ke arah World Trade Center Building. Di sini udah keliatan sih Tokyo Towernya dari jauh, kalau mau lebih dekat emang lumayan jauh, tapi tetep semangat donk! Haha. Sampai Tokyo Tower kita cuma foto-foto terus balik deh.
 
Tokyo Tower
     Arah baliknya sama aja, jadi kita mesti ke Hamamatsucho Station lalu naik Yamanote Line menuju Nippori Station. Pas kita keluar ke arah west exit menuju Sakura Hotel Nippori, tadaaaaa, kita menemukan fakta menggembirakan donk, ternyata kita bisa keluar tanpa harus ngelewatin tangga dan kuburan yang lumayan sepi, wooo yeay! Tenang lah ya besok pulang tengah malem juga. 

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *