6 Days in Japan (Tokyo - Osaka - Kyoto) Part 3

Sunday, October 29, 2017

Kamis, 19 Oktober 2017 (Tokyo - Osaka)
     Benar aja, kita berempat nggak ada yang bisa bangun pagi gara-gara kecapean kemaren seharian main di Tokyo Disneyland. Dan kita baru bener-bener siap jam 10 pagi. Wow, terlalu lelet sih untuk bangun pagi di negeri orang. Karena sayang banget sih waktunya kebuang percuma. Tapi gimana donk, asli parah banget capenya. 
     Sebelumnya seperti biasa kita sarapan dulu di Sakura Hotel Nippori dengan menu yang sama yaitu Pop Mie dan Energen haha. Setelah beres dan siap semuanya, kita sekalian check-out karena hari ini kita bakalan pindah nginep di Osaka. 
     Rute kali ini, kita naik Yamanote Line dari Nippori Station menuju Tokyo Station. Setelah itu kita pindah naik Tokaido Shinkansen ke arah Osaka. Karena nggak terlalu rame, hari ini kita bisa reserved tempat duduk dan naik Hikari 511 yang jam 11:33. Sebenarnya nggak terlalu lama sih nunggunya, tapi hari ini cuaca lagi semakin dingin sampai 11 °C.
     Perjalanan dari Tokyo Station menuju Osaka, tepatnya di Shin-Osaka Station ini membutuhkan waktu sekitar 2 jam 53 menit. Lumayanlah buat lanjut tidur lagi hehe. Nyampe di Shin-Osaka Station, kita makan dulu di ruang tunggu dan beli makanan di Entree Marche berupa bento seharga JPY 398.
 
Bento seharga JPY 398 di Seven & i
     Baru deh dari Shin-Osaka Station kita menuju Hotel Taiyo buat check-in. Rutenya, kita mesti naik JR Kobe Line lalu transit di Osaka Station. Dan dari Osaka Station, naik Loop Line menuju Shin-Imamiya Station. Ada kejadian lucu sih waktu di Osaka Station. Jadi ada 2 turis asing cewek cowok yang nanya mesti naik apa ke penduduk lokal. Masalahnya adalah penduduk lokal ini nggak bisa bahasa Inggris, tapi dia tuh bener-bener sekuat tenaga ngasih tau ke turis asing ini untuk naik kereta apa. Super salut sih, karena emang bener ya ternyata orang Jepang tuh baik-baik banget. Setelah itu, penduduk lokal yang udah kakek-kakek itu nanya ke aku tujuan aku tuh kemana, untungnya aku ngerti ya maksud dia apa hehe. Akhirnya si kakek nyerahin 2 turis asing itu buat nanya aku karena dia ngerasa nih 2 bule nggak paham apa yang dimaksud. Ya udah deh dengan sotoynya aku nanya mereka mau kemana dan aku ngasih petunjuk mereka mesti naik apa. Gila, gila hero banget kan gue, sesama turis asing dan baru pertama kali ke Jepang tapi udah ngasih tau cara naik kereta ke turis asing haha. Untungnya sih gue beneran paham sama rutenya. Jadi dijamin mereka nggak bakal salah naik kereta.
     Terakhir-terakhirnya, si cewek asing ini nangis donk kayak thanks God gue nggak salah naik kereta. Dan si cowok tetap tenang. Kalau menurut aku sih sebenernya si cowok udah tau mau kemana, tapi si cewek kayak make sure bener nggak nih kita mesti naik kereta ini. Kayak gitu sih. Bahkan ketika mereka duluan turun di stasiun tujuan, mereka tuh sampai nyempetin buat say Thank's donk. Intinya sih kalau kita dalam kondisi kayak gini emang jangan panik. Emang situasi Jepang yang super sibuk suka bikin kita jadi 'duh gue mesti kemana nih, lewat mana nih'. Tapi berdasarkan kemaren pengalaman aku, walaupun emang situasinya crowded, tetap santai aja baca map, karena kalau buru-buru juga malah nggak akan membantu sama sekali.
     Dan sampai di Shin-Imamiya Station, kita langsung ke luar East Exit menuju Hotel Taiyo. Thank's God hotelnya cuma 400 meter alias deket banget. Jadi di daerah ini tuh ada Mall, convenience store, bar pinggir jalan dan banyak banget hotel. Bisa jadi pilihan sih kalau next mau nginep di Osaka. 
     Di hotel Taiyo, memang nggak tersedia kamar buat berempat, jadinya kita misah, aku sama Dini dan Merry sama Bellinda, tapi tetap masih dalam satu lantai kok. Kamarnya standarlah dengan 2 bed, televisi, kulkas, gantungan baju dan sandal. Dapat perlengkapan mandi juga berupa sikat dan pasta gigi serta handuk. Sayangnya sih kamar mandinya cuma ada di lantai 1, 2 dan 3. Tapi di setiap lantai ada toilet dan wastafel. Untuk harga 1 kamar, 2 malam dengan 2 orang ini sebesar IDR 726.484. Murah banget kan? Info lengkapnya bisa cek aja ke review aku di Hotel Taiyo.
     Dari Hotel Taiyo kita nggak ada yang mandi, jadi cuma cuci muka, ganti baju segala macem karena saking malesnya hehe baru deh lanjut ke Osaka Castle. Rutenya kita naik Loop Line dari Shin-Imamiya Station menuju Osakajokoen Station. Sayangnya karena udah gelap dan daerahnya terbuka, mana hujan gerimis plus angin kencang pula, akhirnya aku mutusin batal saking nggak kuatnya dan kita mutusin buat ke daerah America Mura.
     Untuk ke daerah America Mura, kita naik Loop Line dari Osakajokoen Station menuju Tennoji Station, lalu transit dan pindah kereta naik Yamatoji Line menuju Namba Station. Dari Namba Station memang cukup jauh, sekitar 1 km lebih kali ya, tapi nggak berasa kok. Untungnya hujan juga udah reda. Jadi daerah ini tuh kayak pusat perbelanjaan tapi emang lebih ke barang-barang Amerika gitu. Mulai dari yang nggak ada brand sampai brand-brand besar semua ada di sini.

Chaca in front of Dotonbori River
     As always, aku nggak nemu sesuatu yang pengen banget dibeli, jadinya cuma beli oleh-oleh aja buat Rayna dan Radit. Di toko Flying Tiger Copenhagen ini aku beli 2 pulpen gambar orang Jepang gitu buat Rayna seharga JPY 100 dan mainan mobil-mobilan buat Radit seharga JPY 200.
     Beres muter-muter, akhirnya kita mutusin buat makan di McD saking pengen banget sup dan ayam. Sayangnya setelah kita ketemu McD, menunya tuh cuma burger. Yaudah deh nggak jadi. Untuk ganjal perut kita akhirnya beli Takoyaki Special Sauce yang isi 12 seharga JPY 530 buat dibagi berempat hehe.
 
Toko Takoyaki di daerah America Mura
     Sebenernya di daerah ini deket banget sama Dotonbori yang isinya tempat belanja dan kebanyakan tempat makan juga. Tapi kita nggak masuk alias cuma ngelewatin doank karena udah jam 10 malem dan ternyata udah pada kecapean juga.
     Akhirnya kita balik ke Namba Station naik Yamatoji Line menuju Shin-Imamiya Station. Baru deh di sini kita beli makanan di Family Mart. Lagi-lagi bento seharga JPY 430 dan Hot Cocoa seharga JPY 150, baru deh habis itu balik ke Hotel Taiyo.
     Seinget aku sih, jadinya aku nggak makan bento, bahkan Hot Cocoanya juga cuma minum dikit banget karena nggak tau kenapa badan aku drop banget bahkan suara aku hilang. Untungnya Dini dengan berbaik hati nawarin buat mijetin dan lumayan bikin seger. Well, susah banget tidur di saat kondisi lagi bener-bener nggak enak, kira-kira besok bakalan fit lagi nggak ya? Mm, baca part 4 nya yah!

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *