6 Days in Japan (Tokyo - Osaka - Kyoto) Part 5

Tuesday, October 31, 2017

Sabtu, 21 Oktober 2017 (Osaka - Kyoto)
     Hari terakhir di Osaka. Masih gerimis dan masih sarapan dengan Mie Gelas plus Energen hehe. Jam 10 kita chek-out dari Hotel Taiyo dan menuju Shin-Imamiya Station. Harusnya kita langsung pindah ke Kyoto, tapi kita mutusin buat ke pasar tradisional dulu buat beli oleh-oleh. Akhirnya kita naik Loop Line menuju Temma Station.
     Dari Temma Station menuju Tenjimbashisuji Shopping Street ini nggak jauh sama sekali. Bahkan keluar Station langsung masuk area pasar. Jadi tempatnya nih ada 7 lorong dan kita pas banget muncul di lorong ke-4 yang mau nggak mau harus muter balik dan ngelewatin jalan yang sama kalau mau naik kereta lagi.
     Di Temma Station kita sepakat buat naro koper di loker biar lebih gampang juga buat jalan dan belanjanya. Untuk 3 koper kecil bisa muat di 1 loker seharga JPY 600. Lumayan kan patungannya. Tapi koin yang digunakan hanya bisa pecahan JPY 100, mau nggak mau harus dituker dulu dan untungnya sih di Sevel & i mau buat nukerin, karena sebelumnya pas nyoba di toko lain bilangnya nggak bisa tukar uang.
     Di Tenjimbashisuji aku mutusin buat misah lagi dari temen-temen karena biar cepet aja pergerakannya buat nyari oleh-oleh. Akhirnya di blok pertama, which is itu ujung banget, aku beli Jacket Jumper ukuran LL seharga JPY 3.750 yang entah deh buat siapa, kalau nggak Bagus ya Ardhi. Terus karena mulai lapar, akhirnya beli mochi sambil sekalian nyicipin semua rasa haha kebiasaan banget deh. Di sini aku beli 3 mochi yang totalnya jadi JPY 1.950. Nggak tau sih bakal buat siapa, yang penting beli aja dulu, lagian enak juga kok rasanya hehe.
 
Mochi seharga JPY 1.950
     Lanjut jalan, aku akhirnya beli sandal Jepang gitu buat Rayna seharga JPY 950 dan beli kaos kaki bergambar Power Ranger ala Jepang di Copo Fashion Leg Shop seharga JPY 519 buat Radit. Kenapa aku beli 2 barang ini, soalnya emang Rayna suka banget ngeliat sandal Jepang yang aneh-aneh gitu dan Radit waktu itu sempat minta dibeliin kaos kaki. Ya udah deh, mumpung ada. 
     Sambil nungguin teman-teman yang lain, aku duluan masuk ke KFC buat makan siang. Di sini aku pesan 2 ayam plus 1 kentang seharga JPY 680. Yang nanya kenapa aku nggak beli minum, soalnya aku udah bawa bekel air mineral dari Hotel hehe. Bawa botol air mineral kemana-mana dan bisa isi ulang di Hotel itu lumayan bikin hemat pengeluaran lho guys!
 
2 Ayam + 1 Kentang di KFC seharga JPY 680
     Nggak lama, temen-temen aku dateng dan setelah kita beres makan siang, lanjut lagi deh ke blok berikutnya. Di blok 5-7 ini areanya lebih sempit, tapi lebih banyak variasinya. Sedikit menyesal, aku ngeliat Jacket Jumper yang harganya cuma hampir JPY 2.000 alias jauh lebih murah dari yang aku beli sebelumnya dengan bahan yang hampir sama. Sumpah kesel sih, tapi yaudahlah mau gimana lagi. Mau nyesel juga udah kebeli kan? Akhirnya aku beli hoodie yang ada huruf kanjinya buat Bagus dan Ardhi yang kalau di total seharga JPY 2.138. Baru deh kita sepakat balik karena udah hampir sore juga.
 
Tenjimbashisuji Shopping Street
     Pas mau balik, udah buka loker dan mau masukin barang-barang. Baru deh Dini nyadar kalau belanjaannya yang berupa mochi nggak ada entah kemana. Dia yakin sih kalau ketinggalan di toko baju yang ujung banget. Akhirnya Dini dan Merry balik lagi, which is itu jauh banget. Kalau jalan biasa aja 15 menit. Yaudah lah akhirnya aku dan Bellinda nunggu di Station tepatnya di depan loker dan kita sepakat buat duduk di lantai haha. Asli dah ini malu-maluin. Untungnya nggak ada yang ngelemparin koin wkwk. Mau gimana, nggak ada tempat duduk dan kita udah capek banget. Malu sih karena beberapa kali sampai diliatin orang-orang. Tega banget dah ni orang-orang ngeliatin doank, kasih makan kek, eh.
     Sekitar 30 menitan Dini dan Merry balik dengan belanjaan yang ketemu. Syukurlah ya. Langsung aja deh dari Temma Station kita bergegas naik Loop Line menuju Osaka Station dan lanjut lagi ganti kereta naik Kyoto Line menuju Shin-Osaka Station.
     Katanya sih Osaka ke Kyoto sekitar 45 menitan kalau naik Kyoto Line, tapi aku mutusin biar cepet kita naik Shinkansen aja. Dan dari Shin-Osaka Station akhirnya aku reserved Shinkansen Hikari 478 untuk ke Kyoto. Dari sini kita baru jalan jam 17:43 dan nyampe sekitar 14 menit kemudian di Kyoto Station. 
     Sampai di Kyoto Station kita mesti lanjut lagi ganti kereta naik Segano Line menuju Uzumasa Station. Nyampe-nyampe udah gelap dan hujan. Ya ampun, mana sepi pula karena Kyoto kan lebih kayak desa gitu. Dengan tangan yang penuh mesti nenteng koper, bawa air mineral, buka payung dan siaga handphone akhirnya kita jalan menuju Hat'n Hat Hostel yang jaraknya sekitar 1,4 km. Lumayan kan. Sebenernya kalau nggak hujan nggak akan semenderita ini sih. Mana direction yang dikasih sama pihak Hostel bener-bener nggak bisa aku pahami. Akhirnya aku coba pake waze dan lebih membantu. Thank's waze!
     Sebelum nyampe Hostel, kita mampir dulu ke Lawson buat beli makan malam. Di sini aku beli nasi yang isinya sapo tahu seharga JPY 399.
     Sekitar jam 8 kita sampai di Hat'n Hat Hostel. Aku pesen kamar via Agoda yang Family Room buat 4 orang untuk 1 malam seharga JPY 10.000. Sebenernya ini masih sore banget kalau udah stay di Hostel. Tapi mau jalan juga jauh dan di sekitar Hostel tuh nggak ada tempat otentik. Paling cuma tempat makan fast food, convenience store dan grocery. Sayang banget sih asli kalau diem doank di Hostel. Tapi ternyata pada mager juga buat jalan lagi. Dan aku harus merelakan hari ini terbuang sia-sia di dalam Hostel. Padahal besok hari terakhir di Kyoto dan bakalan langsung balik ke Jakarta. Bakal sempat jalan-jalan di sekitar Kyoto nggak ya? Jangan kelewatan baca part 6 alias terakhirnya ya!

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *