6 Days in Japan (Tokyo - Osaka - Kyoto) Part 6

Wednesday, November 01, 2017

Minggu, 22 Oktober 2017 (Kyoto - Tokyo)
     Apresiasi buat kami ber-4 karena berhasil siap-siap sebelum jam 8 pagi haha. Yup, hari terakhir di Kyoto, terakhir sarapan dengan Mie Gelas plus Energen yang cukup bikin muak. Dan sekarang saatnya check-out dari Hat'n Hat Hostel.
     Cuaca pagi ini masih menyebalkan, hujan. Mau nggak mau sepanjang perjalanan dari Hat'n Hat Hostel menuju Uzumasa Station kita tempuh dengan basah-basahan. Nggak ngerti karena rute yang kita lewati atau emang hujannya cukup deras, sampai-sampai celana jeans aku sukses basah kuyub di bagian bawahnya. Untung banget ya ini hari terakhir di Jepang, karena jujur aja aku cuma bawa 1 celana haha.
     Sempat diskusi mau kemana karena cuaca yang nggak mendukung sekali, akhirnya kita mutusin buat ke Nijo Castle. Dari Uzumasa Station kita naik Sagano Line menuju Nijo Station. Dari Nijo Station kita mesti jalan 15 menit untuk menuju ke Nijo Caste. Sungguh ya, aku benar-benar nggak bersemangat hari ini. Hujannya deres cuy!
     Di Nijo Castle kita nitipin koper lagi di dalam loker yang muat buat 3 koper kecil seharga JPY 700. Untuk tiket masuknya, kita harus membayar lagi sebesar JPY 600. Castlenya luas banget, jadi ada 1 bagian yang kita bisa masuk ke dalam buat liat kayak meeting room gitu, tapi PR banget karena harus lepas sepatu. Nggak masalah sih sebenernya kalau lepas sepatu, tapi ini hujan, kebayang kan sepatu basah mesti dilepas terus dipakai lagi? Super nggak enak.
 
Nijo Castle
     Jujur aja aku nggak terlalu terkesan dengan isi di dalam Castle, entahlah, menurut aku biasa aja. Setelah itu kita keliling Castle dan memang harus keliling kalau mau nemuin jalan keluar. Dan ini tuh panjang banget, lumayan bikin cape ya sist, mana males juga fotoan karena gerimis.
 
Chaca at Nijo Castle
     Sekitar jam 11 kita buru-buru balik lagi ke Nijo Station dan mampir bentar buat beli makanan di MOS Burger. Di sini aku beli paket yang isinya kentang, hot dog dan soft drink seharga JPY 620. Baru setelah itu kita naik Segano Line menuju Kyoto Station.
     Dari Kyoto Station, aku udah panik banget karena udah jam 12-an, sedangkan butuh waktu hampir 3 jam menuju  Tokyo. Dan flight dari Narita menuju Jakarta itu jam 18.15. Bisa kebayang kan paniknya? 
     Dan pas mau reserved Shinkansen, aku makin panik gara-gara dikasih tau kalau perjalanan menuju Tokyo lagi padat. Wuaaa, untung aja ada Shinkansen yang non reserved. Akhirnya dengan segala kecepatan membaca petunjuk dan make sure ke petugas, aku naik Hikari 468 yang jam 12:58 menuju Tokyo Station. Thank's God kita berada di antrian pertama yang udah pasti bakalan dapet tempat duduk. Ya kali 3 jam gue ngesot di lantai.
     Asli aku deg-deg-an banget selama perjalanan. Kalau dihitung-hitung, aku bakalan nyampe sekitar jam 4 di Tokyo Station, belum lagi beli Tokyo Banana, terus perjalanan menuju Narita. Keburu nggak ya? Sempat berharap delay karena memang di Shinkansen di kasih warning soal adanya typhoon sih. Tapi takut juga kalau ada typhoon.
     Sampai di Tokyo Station, asli ini rame banget dan bikin makin panik. Bahkan aku sampai ketinggalan payung di Shinkansen, untung aja hari terakhir dan udah nggak butuh juga ya haha. Akhirnya kita buru-buru cari tempat yang jual Tokyo Banana dan ternyata harus antri. Dan aku sembarangan aja beli semua yang dijual di daftar menu. Ada Tokyo Banana Original Flavor isi 8 seharga JPY 1.029, Tokyo Banana Heart Maple Flavor isi 8 seharga JPY 1.080, Tokyo Banana Castella Cake isi 8 seharga JPY 1.134 dan Tokyo Banana Langue de Chat Cookie "Ai & Sachi" isi 16 seharga JPY 1.018.
 
Tokyo Banana
     Beres itu kita langsung buru-buru ke arah Narita Express. Tapi karena panik, aku nekat naik Yokosuka Line dan bukannya naik Narita Express. Jadi untuk menuju Bandara Narita itu bisa ditempuh dengan berbagai cara. Nah, paling cepat itu naik Narita Express dan bakalan makan waktu sekitar hampir 1 jam. Tapi karena pas banget yang muncul duluan Yokosuka Line, akhirnya aku kayak ya udah naik ini aja deh biar cepet. Ya emang cepet sih masuknya, tapi faktanya kan nyampenya nggak secepat itu. Setelah riset akhirnya aku nyadar kalau naik Yokosuka Line bisa ngabisin waktu 90 menit! Wow!
     Asli udah nggak ngerti lagi mesti gimana. Sempat ngecek flight di website JAL tapi kayak nggak ada info kalau penerbangannya bakal delay. Jadi aku kayak pasrah tapi panik sambil mikir, 'kalau gue ketinggalan pesawat, mesti nambah pengeluaran lagi donk buat beli tiket berikutnya?' higgs. 
     Jam 17:45 akhirnya kita sampai di Bandara Narita Terminal 2. Masih inget kan aku bilang kalau jadwal penerbangan kami tuh jam 18:15? Yup! Dari Terminal 2 menuju maskapai yang kita naikin ini mesti ngelewatin 3 lantai alias naik 3 kali eskalator. Dengan kekuatan yang entah muncul darimana, akhirnya kita lari-lari dan ngangkat-ngangkat koper selama di eskalator. Sayangnya di eskalator ketiga kita udah kehabisan tenaga dan pasrah haha.
     Begitu nemu tempat check-in Japan Airlines, aku langsung random masuk, bodo amat, untungnya nggak rame. Untungnya pas aku ngasih tau number flight dan nanya apa masih bisa check-in, mereka kooperatif banget dan langsung buru-buru bantuin donk! Oh thank's God! Kami nggak ketinggalan pesawat! Nggak jadi bayar extra buat tiket pulang! Yay! 
     Setelah beres, kita langsung ditemenin sama petugas menuju Gate. Berasa cepet aja ngelewatin imigrasi. Oh iya, jarak dari tempat check-in ke Gate itu jauh banget dan bikin lelah ya guys. Pas di akhir, petugasnya ngeliat kalau aku panik banget dan dia bilang kalau santai aja karena pesawatnya delay. What? Kenapa nggak bilang daritadi ya? Rrr.. Padahal aku udah merasa bersalah gitu sampai sok curhat alasan kenapa kita bisa telat dateng. Eh ternyata delay haha.
     Dan begitu nyampe Gate, pas banget pesawat yang mau kita tumpangi baru banget boarding. Sambil nunggu antrian, niatnya aku mau beli minuman karena super haus, eh jadinya malah beli Kit Kat rasa Strawberry sama Grape yang masing-masing harganya JPY 150 haha.

KitKat Strawberry & KitKat Grape seharga JPY 150
     Di dalam pesawat, ketegangan dimulai. Because of typhoon, kita mesti nunggu lama banget buat terbang sampai sekitar 2 jam. Serius aku stres banget, mana kita duduknya kan pada misah, eh untungnya aku dapet tempat sama Merry. Asli ini jadi penerbangan terhoror yang aku lewatin. Bayangin aja, 1 jam di udara aku stres karena pesawat mesti ngebut banget buat bisa ngelewatin typhoon. Udah gitu aku duduk di sebelah jendela yang keliatan jelas anginnya kayak apa. Berasa naik roller coster, bedanya nggak pake rel. Horror! But thank's God,  kita tetap selamat nyampe di Jakarta. Well, rencanain next trip buat liburan tahun depan bareng aku yuk!

You Might Also Like

0 komentar

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *