Sharing Pengalaman Membuat E-KTP di Kelurahan Kelapa Dua Wetan

Wednesday, August 24, 2016

     Sudah dengar donk pengumuman dari Kementerian Dalam Negeri melalui Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil tentang kewajiban penduduk untuk membuat elektronik KTP atau E-KTP hingga batas waktu 30 September 2016 ini? Mungkin momennya emang pas juga kali ya, karena 24 Juli kemaren KTP gue udah habis masa berlakunya dan udah harus diperbaharui dengan E-KTP. So, gue bakalan share pengalaman bikin E-KTP yang ternyata gampang banget.
     Sebelumnya, gue pernah baca di salah satu media online tentang pembuatan E-KTP yang bisa di kelurahan mana aja alias nggak harus di domisili. Otomatis dengan PD-nya gue langsung ke kelurahan Cibubur untuk bikin E-KTP. Setelah nunggu antrian dan ngisi buku tamu segala macem, eh akhirnya dikasih tau deh kalau gue harus bikin E-KTP di kelurahan domisili tempat gue tinggal. Sia-sia deh gue ngantri 2 jam. Berdasarkan info dari petugas, katanya sih harusnya memang demikian, tapi kenyataannya belum bisa. Hadeh.
 
Kelurahan Kelapa Dua Wetan
     Besoknya gue langsung ke kelurahan Kelapa Dua Wetan dan kita mulai ya prosedur pembuatan E-KTP nya. Syarat yang mesti lo bawa adalah fotocopy KTP lama dan fotocopy Kartu Keluarga. That's it! Nyampe di kelurahan Kelapa Dua Wetan gue ambil antrian dan dapet nomor urut A 045. Sekitar 1 jam ngantri, nomor gue dipanggil dan semua persyaratan dikasih ke petugas. Nantinya petugas bakalan ngedata ulang sambil make sure tentang data-data lo. Baru deh di tempat yang sama, kita melakukan sesi pemotretan ala pas foto dengan background merah. Next, kita diminta buat tanda tangan elektronik, abis itu rekam sidik jari yang dimulai dari 4 jari kanan, 4 jari kiri, 2 jempol, terus  rekam iris mata, lanjut rekam sidik jari telunjuk kanan dan telunjuk kiri, terakhir bakalan disuruh tanda tangan elektronik lagi.
     Selesai melakukan semua proses kita bakal dikasih kertas berisi data diri yang harus di tanda tanganin oleh Lurah. Petugas juga bilang pencetakan KTP-nya membutuhkan waktu agak lama dan nanti bakalan langsung didistribusiin ke Kepala RT, jadi kita bisa ambil di sana kalau udah jadi. Dan ternyata hari ini gue kurang beruntung, karena Lurahnya saat itu lagi nggak ada. Jadi surat itu dikasih ke petugas di lain ruangan untuk di tanda tangani Lurah dan bisa gue ambil keesokan harinya tanpa ngantri lagi, jadi tinggal bilang aja langsung ke petugas kalau gue minta surat KTP-el.
     Pas gue ke kelurahan lagi buat ngambi suratnya, bener aja, jadi kita cuma nyamperin petugas terus di kasih deh surat yang ternyata adalah Surat Keterangan Sementara Pengganti Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTP -el). Jadi surat ini kita pegang sampai E-KTP jadi dan udah di tangan kita.
     Jadi sebelumnya, gue dikasih tau kalau E-KTP yang sudah jadi akan langsung didistribusikan ke RT tempat gue tinggal. And finally, setelah 1 tahun lebih 16 hari (tepatnya tanggal 9 September 2017), ada orang yang dateng ke rumah buat nganterin E-KTP gue donk! Padahal gue udah pasrah gitu sama nasib nih E-KTP, but thanks God, sekarang udah nggak perlu repot lagi ngurus surat-surat apapun.

You Might Also Like

2 komentar

  1. Sm gw jg di kel.kelapa dua wetan, Terus kelanjutannya gmn? Gw udh 3 bulan g ada kabar ktp nya, soalnya, gw tanyain lagi alasannya blangko blm ada terus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau gue tinggal nunggu E-KTP nya jadi aja. Katanya sih nanti bakal didistribusiin ke Kepala RT, jadi ngambilnya langsung ke RT masing-masing.

      Delete

© chaca atmika 2010 - 2016. Powered by Blogger.

Popular Posts

Follow on Twitter

Contact Us

Name

Email *

Message *